PKD Ansor Ciwidey, Kang Toni: Ansor Adalah Organisasi Komando

Ciwidey, Ansor Media – Pimpinan Anak Cabang (PAC) Gerakan Pemuda Ansor (GP Ansor) Kecamatan Ciwidey adakan Pelatihan Kepemimpinan Dasar (PKD) perdana tahun 2021 di Pondok Pesantren Asy Syujaiyyah, Desa Sukawening, Kecamatan Ciwidey, Kabupaten Bandung, Sabtu, (29/05).

Acara tersebut dibuka oleh H. Karyadi Raharjo Camat Ciwidey, serta dihadiri oleh perwakilan dari Polsek Ciwidey dan Koramil Ciwidey.

Dalam kesempatan tersebut, Ahmad Fathoni Ketua Pimpinan Cabang (PC) GP Ansor Kabupaten Bandung menyampaikan bahwa GP Ansor merupakan organisasi komando, sehingga bentuk gerakan GP Ansor tidak bisa serta merta dan harus diketahui sampai ke tingkatan Pimpinan Pusat.

“Ansor mah organisasi komando, sapertos kajantenan kamari aya nungajak ka Ansor kangge demo pro Palestina. Lain hartina urang teu pro ka Palestina (seperti kejadian kemarin ada yang mengajak Ansor untuk demo pro Palestina. Bukan berarti kita tidak Pro Palestina), tapi aya bentuk dan cara lain yang digerakan oleh keluarga besar NU, selain demo sapertos kitu,” katanya.

“Sanes abdi teu ngawidian (bukan saya tidak mengizinkan), tapi instruksi ti pusat teu acan sumping dan lain sebagainya, urang boga cara lain. Contona di keluarga besar NU, bagaimana urang menggerakan sumberdaya keluarga besar NU tiasa nyumbangkeun dana kangge ka Palestina teh melalui Lazisnu. Wadah eta we urang maksimalkeun, teu kedah kanu sanes deui,” lanjut Kang Toni sapaan akrabnya.

Terkait galangan dana untuk Palestina yang telah disumbangkan oleh kader GP Ansor melalui Lazisnu, Ahmad Fathoni menegaskan bahwa dana tersebut yakin akan sampai kepada hak nya, dan tidak akan dipergunakan untuk kepentingan pribadi maupun organisasi.

“Keluarga Besar NU terkait dengan Palestina, ieu tos langsung berhubungan sareng Duta Besar Palestina nu aya di Indonesia. Jadi yakin sayakin-yakina dana anu disumbangkeun ku urang kangge ka Palestina teh bakal nepi,”. ungkapnya.

Terkait pelaksanaan PKD yang masih dalam masa Pandemi Covid 19, Kang Toni menyampaikan agar kader GP Ansor di Kabupaten Bandung untuk tetap melaksanakan protokol kesehatan dengan selalu mematuhi 5 M (Memakai Masker, Mencuci Tangan, Menjaga Jarak, Menjaui Kerumunan, dan Membatasi Mobilitas dan Interaksi).

“Terkait Pandemi Covid, beberapa bulan ke belakang kegiatan kaderisasi didstop heula. Abdi kasieunan disaat ngayakeun kaderisasi pesertana terlalu berjubel, seueur teuing, anu bakal janten picarioseun. Alhamdulillah peserta sekarang masih kondusif dan masih bisa menjaga jarak, serta menerapkan protokol kesehatan lainnya”. Pungkas Kang Toni.

Pewarta: Chandra Gupta

Related posts

Leave a Comment